Apa itu Penyakit Jantung (Kardiovaskular)?

Tempat Pengobatan Jantung Di Pekanbaru – Jantung seperti halnya otot lain di dalam tubuh sangat membutuhkan pasokan darah yang cukup untuk menyediakan oksigen. Sehingga otot dapat berkontraksi dan memompa darah ke seluruh tubuh. Tidak hanya jantung memompa darah ke seluruh tubuh, jantung juga memompa darah ke dirinya sendiri melalui arteri koroner. Arteri ini berasal dari pangkal aorta (pembuluh darah utama yang membawa darah beroksigen dari jantung) dan kemudian bercabang di sepanjang permukaan jantung.

Ketika satu atau lebih arteri koroner menyempit, keadaan ini mungkin mempersulit darah yang cukup untuk mencapai jantung, terutama saat berolahraga. Dan hal ini dapat menyebabkan otot jantung sakit seperti otot lain di tubuh. Jika arteri terus menyempit, mungkin perlu sedikit aktivitas untuk menekan jantung dan memicu gejalanya. Gejala klasiknya adalah nyeri dada atau sesak napas yang sering menyebar ke bahu, lengan, dan/atau leher karena penyakit jantung aterosklerotik (ASHD) atau penyakit arteri koroner (CAD) yang disebut angina.

Jika salah satu arteri koroner tersumbat sepenuhnya – biasanya karena plak yang pecah dan menyebabkan gumpalan darah terbentuk – suplai darah ke bagian jantung mungkin hilang. Hal ini akan menyebabkan sebagian otot jantung mati. Kondisi ini disebut serangan jantung atau infark miokard (mio = otot + kardia = jantung + infark = kematian jaringan).

Penyakit kardiovaskular, untuk artikel ini, akan terbatas pada menggambarkan spektrum aterosklerosis atau pengerasan pembuluh darah. Yang berkisar dari penyumbatan minimal yang mungkin tidak menghasilkan gejala untuk menyelesaikan obstruksi yang hadir sebagai infark miokard.

Apa saja tanda dan gejala penyakit jantung (kardiovaskular)?

  • Gejala klasik angina, atau rasa sakit dari jantung, digambarkan sebagai rasa sakit yang sangat sakit atau berat di bagian tengah dada dengan rasa sakit pada lengan (biasanya kiri) atau rahang. Ada juga yang mengalami sesak terkait napas, berkeringat dan juga mual.
  • Gejala ini cenderung ditimbulkan oleh aktivitas tertentu dan menjadi lebih baik dengan istirahat.
  • Beberapa orang mungkin mengalami gangguan pencernaan dan mual, sementara yang lain mungkin mengalami sakit perut bagian atas, bahu, atau punggung.
  • Angina yang tidak stabil adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan gejala yang terjadi saat istirahat, membangunkan pasien dari tidur, dan tidak merespon dengan cepat terhadap nitrogliserin atau istirahat.

Gejala dan tanda-tanda penyakit jantung (kardiovaskular) lainnya

Tidak semua rasa sakit akibat penyakit jantung memiliki tanda dan gejala yang sama. Semakin banyak kita belajar tentang penyakit jantung, semakin kita sadari bahwa gejalanya dapat sangat berbeda pada kelompok orang yang berbeda. Wanita, orang yang menderita diabetes, dan lansia mungkin memiliki persepsi nyeri yang berbeda. Dan mungkin mengeluh kelelahan dan kelemahan yang luar biasa atau perubahan kemampuan mereka untuk melakukan kegiatan rutin sehari-hari seperti berjalan, mendaki, atau melakukan pekerjaan rumah tangga. Beberapa pasien mungkin tidak merasakan ketidaknyamanan sama sekali.

Yang paling sering, gejala penyakit kardiovaskular menjadi lebih buruk dari waktu ke waktu. Karena penyempitan arteri koroner yang terpengaruh berlangsung dari waktu ke waktu dan aliran darah ke bagian jantung berkurang. Mungkin diperlukan sedikit aktivitas untuk menyebabkan gejala terjadi. Dan mungkin butuh waktu lebih lama untuk gejala tersebut menjadi lebih baik dengan beristirahat. Proses penyembungan dalam toleransi latihan ini sangat membantu dalam membuat diagnosis.

Seringkali tanda dan gejala pertama penyakit jantung mungkin adalah serangan jantung. Hal ini dapat menyebabkan tekanan pada dada, sesak napas, berkeringat, dan mungkin kematian jantung secara mendadak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here