Pengobatan Penyakit TBC yang Bisa Anda Dapatkan Dengan Mudah

Tempat Pengobatan TBC Di Jakarta – Selama pemeriksaan fisik, dokter Anda akan memeriksa pembengkakan kelenjar getah bening Anda. Dan dengan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan dengan cermat suara yang dihasilkan paru-paru Anda saat Anda bernapas.

Alat diagnostik yang paling umum digunakan untuk TBC adalah tes kulit sederhana, meskipun tes darah sebenarnya adalah yang lebih umum. Sejumlah kecil zat yang disebut PPD tuberculin disuntikkan tepat di bawah kulit lengan bagian dalam. Anda seharusnya hanya merasakan sedikit tusukan jarum.

Dalam waktu 48 hingga 72 jam, perawatan kesehatan secara profesional akan memeriksa lengan Anda apakah ada pembengkakan di tempat suntikan. Benjolan merah keras yang meninggi berarti kemungkinan Anda memiliki infeksi TBC. Ukuran benjolan tersebut akan menentukan apakah hasil tes ini signifikan.

Hasilnya bisa salah

Tes kulit TBC ini tidaklah sempurna. Kadang-kadang, hasilnya akan menunjukkan bahwa orang memiliki TBC ketika mereka sebenarnya tidak memilikinya. Ini juga dapat menunjukkan bahwa orang tidak memiliki TBC ketika tes tersebut benar-benar dilakukan. Tes positif tetapi hasilnya palsu dapat terjadi jika Anda baru saja divaksinasi dengan vaksin bacillus Calmette-Guerin (BCG). Vaksin TBC ini jarang digunakan tetapi banyak digunakan di negara-negara dengan tingkat infeksi TBC yang tinggi.

Tetapi sebaliknya, hasil negatif meskipun hasilnya palsu juga dapat terjadi pada populasi tertentu termasuk anak-anak, orang tua dan orang dengan AIDS. Karena kadang-kadang tidak menanggapi tes kulit TBC. Hasil negatif palsu ini juga dapat terjadi pada orang yang baru terinfeksi TBC, tetapi sistem kekebalannya belum bereaksi terhadap bakteri.

Tes darah

Tes darah dapat digunakan untuk mengkonfirmasi atau menyingkirkan TBC laten atau aktif. Tes-tes ini menggunakan teknologi canggih untuk mengukur reaksi sistem kekebalan Anda terhadap bakteri TBC. Tes-tes ini hanya memerlukan satu kali kunjungan saja. Tes darah mungkin berguna jika Anda berisiko tinggi terhadap infeksi TBC tetapi memiliki tanggapan negatif terhadap tes kulit, atau jika Anda baru saja menerima vaksin BCG.

Tes pencitraan

Jika Anda memiliki tes kulit dengan hasil positif, dokter Anda kemungkinan akan melakukan rontgen dada atau CT scan. Cara ini mungkin akan menunjukkan bintik-bintik putih di paru-paru Anda di mana sistem kekebalan tubuh Anda telah menutup bakteri TBC. Atau mungkin mengungkapkan perubahan di paru-paru Anda yang disebabkan oleh tuberkulosis aktif. CT scan memberikan gambar yang lebih detail daripada sinar-X.

Tes dahak

Jika rontgen dada Anda menunjukkan tanda-tanda TBC, dokter Anda dapat mengambil sampel dahak Anda, yaitu lendir yang muncul ketika Anda batuk. Sampel tersebut diuji untuk adanya bakteri TBC. Sampel dahak juga dapat digunakan untuk menguji jenis TBC yang resistan terhadap obat. Cara ini akan membantu dokter Anda memilih obat-obatan yang paling mungkin berhasil. Tes-tes ini dapat memakan waktu empat hingga delapan minggu untuk diselesaikan.

Pengobatan

Obat-obatan adalah landasan pengobatan tuberkulosis. Tetapi mengobati TB membutuhkan waktu lebih lama daripada mengobati infeksi bakteri jenis lain. Untuk TBC aktif, Anda harus minum antibiotik setidaknya selama enam hingga sembilan bulan. Obat-obatan yang tepat dan lamanya perawatan tergantung pada usia Anda, kesehatan secara keseluruhan, kemungkinan resistensi obat dan lokasi infeksi dalam tubuh. Dan bagi Anda yang berada di wilayah ibukota, Anda dapat mengunjungi RS Medical Hacking di Jakarta.

Obat TBC yang paling umum

Jika Anda menderita TBC laten, Anda mungkin perlu minum satu atau dua jenis obat TBC. TBC aktif, terutama jika jenisnya resistan terhadap obat, akan membutuhkan beberapa obat sekaligus. Obat-obatan yang paling umum digunakan untuk mengobati TBC meliputi:

  • Isoniazid
  • Rifampin (Rifadin, Rimactane)
  • Etambutol (Myambutol)
  • Pyrazinamide

Jika Anda mengidap penyakit TBC yang resistan terhadap beberapa jenis obat, kombinasi antibiotik seperti fluoroquinolone dan obat yang dapat disuntikkan, seperti amikacin atau capreomycin (Capastat), sangat tepat untuk Anda gunakan. Dan umumnya digunakan selama 20 hingga 30 bulan. Beberapa jenis TBC juga mengembangkan resistansi terhadap obat-obatan ini. Beberapa obat dapat digunakan sebagai terapi tambahan pada pengobatan kombinasi yang resistan terhadap obat saat ini, termasuk:

  • Bedaquiline (Sirturo)
  • Linezolid (Zyvox)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here