Stroke dan Cedera Otak serta Perawatannya
Stroke dan Cedera Otak serta Perawatannya

Medical Hacking – Stroke yang mengakibatkan cedera otak adalah efek yang paling umum. Karena stroke menyerang pembuluh darah yang membuat darah tidak mengalir ke otak. Lebih dari 17 juta orang di dunia mengalami stroke setiap tahun. Dan seringkali mengakibatkan kerusakan otak selama serangan stroke yang menciptakan cacat fisik dan kognitif. Stroke sering juga disebut sebagai “serangan otak.” Biasanya stroke membutuhkan beberapa bentuk rehabilitasi setelah keluar dari rumah sakit.

Jenis stroke yang paling umum menyebabkan gangguan pada aliran oksigen ke otak yang mengakibatkan kematian sel. Stroke juga bisa terjadi bila pembuluh darah pecah, membanjiri otak dengan darah. Dalam kasus stroke apapun, kerusakan otak sering terjadi. Keadaan ini disebut juga cedera otak, karena penyebab medis, bukan sesuatu yang Anda dilahirkan dengan membawa gen penyakit tersebut. Ada dua jenis utama stroke: iskemik dan hemoragik.

Stroke iskemik

Stroke ini terjadi ketika kurangnya aliran darah ke otak karena beberapa jenis penyumbatan dalam pembuluh darah. Istilah lain untuk subtipe stroke iskemik adalah “ infark”. Ketika aliran darah berkurang atau berhenti karena penyumbatan, sel-sel otak yang mengelilingi otak tidak mendapatkan cukup oksigen untuk melakukan tugas yang tepat dan akhirnya mulai mati.

Sebuah transient ischemic attack (TIA) juga dikenal sebagai “mini stroke”. Selama TIA, sumbatan di kapal hanya sementara, dan gejalanya mungkin mereda dalam beberapa jam. Namun, “mini stroke” atau TIA ini menunjukkan masalah yang mendasar dan serius tetapi dapat diobati untuk mencegah risiko masa depan dari stroke akut. Jika seseorang tiba di ruang gawat darurat dalam waktu tiga jam dari gejala pertama stroke iskemik, pengobatan dengan obat trombolitik dapat digunakan. Karena cara tersebut dapat mengurangi efek jangka panjang dari stroke dan cedera otak dapat dikurangi.

Strokes hemoragik

Jenis stroke ini terjadi bila pembuluh darah di otak pecah dan banjir di sekitar jaringan otak dengan darah. Keadaan ini dapat terjadi selama trauma atau sebagai akibat dari aneurisma . Aneurisma adalah malformasi pembuluh darah, yang cenderung pecah. Banyak orang dengan aneurisma memiliki gejala sebelum benar-benar terjadi. Beberapa aneurisma dapat diperbaiki dengan operasi sebelum menjadi parah. Setelah pembuluh darah pecah di otak, jarang ada obat yang dapat digunakan, dan operasi otak mungkin diperlukan untuk menghentikan kerusakan lebih lanjut.

Stroke Cedera Otak Rehab – Langkah Pertama

Setelah stroke, seseorang biasanya dirawat di rumah sakit untuk menstabilkan mereka secara medis. Pada titik tertentu selama perawatan di rumah sakit, pasien akan memulai apa yang disebut ‘rehabilitasi akut’ atau rehabilitasi fase awal yang dimulai ketika pasien diawasi sepanjang waktu.

Bantuan medis secepat mungkin

Tergantung pada status medis, terapi rehabilitasi mungkin bisa dimulai dalam waktu 24 jam

Rehabilitasi awal telah dibuktikan untuk meningkatkan pemulihan dan meminimalkan kecacatan fungsional

Panjang rehabilitasi akut tergantung pada tingkat keparahan stroke, motivasi, keterampilan profesional perawatan, dukungan, waktu dan banyak lagi

Rehabilitasi Pasca Stroke Cedera Otak Akut

Ketika seorang pasien siap untuk keluar dari rumah sakit, mereka pindah ke fasilitas rehabilitasi pasca-akut. Hal ini bisa dilakukan dengan cara rawat inap atau rawat jalan. Bagi banyak pasien stroke cedera otak, mereka memiliki sebuah kondisi yang mencegah mereka segera pulang ke rumah. Sehingga mereka akan tinggal di fasilitas rehabilitasi atau berada di rumahnya sendiri. Tetapi tetap dipantau oleh para profesional dan diberi bantuan dengan kegiatan sehari-hari yang belum dapat mereka lakukan. Kegiatan tersebut adalah seperti mandi, berpakaian atau bahkan pergi ke kamar mandi. Tahap rehabilitasi pasca-akut ditentukan oleh tingkat keparahan stroke dan cedera otak yang dialaminya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here