Tempat Pengobatan Gejala Prostat – Sekitar setengah dari pria yang berusia lebih dari 50 tahun memiliki prostat yang membesar. Berikut beberapa fakta dasar yang perlu Anda ketahui tentang kondisi umum ini.

Seiring bertambahnya usia pria, banyak yang mengalami pembesaran kelenjar prostat. Kondisi tersebut dikenal dengan nama benign prostatic hyperplasia (BPH). Kelenjar prostat mengelilingi uretra, tabung berongga yang membawa urin keluar dari tubuh. Ketika prostat membesar, hal itu dapat menekan atau menyumbat sebagian uretra, yang menyebabkan masalah buang air kecil. BPH cukup umum terjadi pada pria lanjut usia. Faktanya, kondisi tersebut berdampak pada sekitar 50% pria berusia antara 51 dan 60 tahun. Untuk pria berusia 80 tahun ke atas, prevalensi BPH sekitar 90%.

Meskipun BPH dapat menyebabkan komplikasi serius, ini bukan kanker dan umumnya terkait dengan proses penuaan pria. Meskipun penyebab BPH tidak sepenuhnya dipahami, beberapa peneliti telah menyelidiki apakah perubahan hormonal dan pertumbuhan sel seiring bertambahnya usia pria dapat dikaitkan dengan perkembangan kondisi tersebut. Jika tidak ditangani, BPH dapat menyebabkan masalah kandung kemih, saluran kemih, atau ginjal.

Tanda dan Gejala

Meskipun banyak pria dengan BPH tidak menunjukkan gejala, yang lain menunjukkan tanda-tanda, yang dikenal sebagai gejala saluran kemih bagian bawah. Gejala tersebut dapat berkisar dari yang ringan dan hampir tidak terlihat hingga yang serius, tetapi jumlah pembesaran prostat tidak secara langsung berkaitan dengan tingkat keparahan gejala.

Pria biasanya menemui ahli urologi karena kesal harus bangun di tengah malam, atau pasangannya akan mendorong mereka untuk datang ke ahli urologi, karena mereka terbangun di tengah malam, saat dia pergi buang air kecil. Atau, dia akan bekerja dan menyadari bahwa dia harus pergi setiap 15 atau 20 menit ke kamar mandi.

Itu adalah parameter kualitas hidup, dan itulah yang biasanya membawa pasien ke ahli urologi. Seiring bertambahnya usia, Anda memiliki kerentanan lebih terhadap pembesaran prostat, dan kemudian Anda mencari pilihan pengobatan, jika memang itu cukup mempengaruhi kualitas hidup Anda.

Baca Juga: Tempat Pengobatan Paru-Paru Lemah di Tangerang dan Palembang Paling Populer

Beberapa gejala dapat menjadi lebih buruk karena cuaca dingin atau akibat stres fisik atau emosional. Beberapa obat yang dijual bebas juga dapat memperburuk BPH, seperti diphenhydramine (misalnya, Benadryl), pseudoephedrine (misalnya, Sudafed) dan semprotan oxymetazoline (misalnya, Afrin). Sejumlah obat resep juga dapat berdampak negatif pada BPH, seperti antidepresan, pil air, testosteron, dan obat pereda nyeri.

Beberapa gejala BPH yang paling umum adalah:

  • Kesulitan memulai aliran urin (ragu-ragu dan tegang)
  • Kekuatan aliran urin menurun, juga dikenal sebagai aliran lemah
  • Terasa seperti kandung kemih tidak sepenuhnya kosong
  • Ingin buang air kecil lagi, segera setelah selesai
  • Merasa nyeri saat buang air kecil
  • Terbangun dari tidur pada malam hari hanya untuk buang air kecil
  • Sering buang air kecil
  • Dorongan atau keinginan untuk buang air kecil secara tiba-tiba dan tidak terkendali

Seseorang yang mengalami gejala BPH harus segera menghubungi dokternya, jika:

  • Dia benar-benar tidak bisa buang air kecil.
  • Buang air kecil menyakitkan, dan dia demam lebih dari 100,4 derajat Fahrenheit (38 derajat Celcius), menggigil atau nyeri tubuh.
  • Dia merasakan sakit di punggung bawah, tepat di bawah tulang rusuk, yang tidak terkait dengan cedera atau upaya fisik.
  • Ada darah atau nanah di urin atau air maninya.

Dan terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi gangguan kesehatan semacam ini. Terutama tempat gejala prostat di Tangerang dan Palembang yang dikembangkan oleh Rumah Sehat Medical Hacking. Dan fasilitas tersebut dapat Anda gunakan dengan menghubungi mereka di halaman ini. Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari Rumah Sehat Medical Hacking, klik di sini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here