Tempat Pengobatan Polio di Pekanbaru dan Bekasi Alternatif Terbaik

Tempat Pengobatan Polio – Poliomielitis adalah infeksi akut yang disebabkan oleh virus polio (virus entero). Manifestasinya termasuk penyakit ringan nonspesifik (poliomielitis gagal), kadang meningitis aseptik tanpa kelumpuhan (poliomielitis nonparalitik), dan, lebih jarang, kelemahan pada berbagai kelompok otot (poliomielitis paralitik). Diagnosis klinis, meskipun diagnosis laboratorium mungkin dilakukan. Pengobatan bersifat suportif.

Virus polio memiliki 3 serotipe. Tipe 1 adalah yang paling paralitogenik dan dulunya merupakan penyebab epidemi yang paling umum. Manusia adalah satu-satunya inang alami. Infeksi sangat mudah ditularkan melalui kontak langsung. Infeksi asimtomatik dan minor (poliomielitis yang gagal) lebih sering terjadi dibandingkan infeksi nonparalitik atau paralitik sebesar ≥ 60: 1 dan merupakan sumber utama penyebaran.

Bagaimana Polio Terjadi?

Virus masuk melalui fekal-oral atau jalur pernapasan, kemudian memasuki jaringan limfoid saluran pencernaan. Viremia primer (minor) mengikuti dengan penyebaran virus ke sistem retikuloendotelial. Infeksi dapat ditahan pada saat ini, atau virus dapat berkembang biak lebih lanjut dan menyebabkan viremia sekunder selama beberapa hari, yang berpuncak pada perkembangan gejala dan antibodi.

Pada infeksi paralitik, virus polio memasuki sistem saraf pusat. Baik melalui viremia sekunder atau melalui migrasi ke saraf perifer tidak jelas. Kerusakan yang signifikan hanya terjadi pada sumsum tulang belakang dan otak, terutama pada saraf yang mengendalikan fungsi motorik dan otonom. Peradangan memperparah kerusakan yang dihasilkan oleh invasi virus primer. Faktor-faktor yang mempengaruhi kerusakan neurologis yang serius termasuk:

  • Bertambahnya usia (sepanjang hidup)
  • Tonsilektomi atau injeksi intramuskular baru-baru ini
  • Kehamilan
  • Penurunan fungsi sel B
  • Pengerahan tenaga fisik bersamaan dengan permulaan fase sistem saraf pusat

Virus polio ada di tenggorokan dan tinja selama inkubasi dan, setelah timbulnya gejala, menetap selama 1 sampai 2 minggu di tenggorokan dan ≥ 3 sampai 6 minggu di dalam tinja.

Baca Juga: Tempat Pengobatan Hidrocephalus di Pekanbaru dan Bekasi Paling Nyaman

Gejala dan Tanda Polio

Sebagian besar (70 hingga 75%) infeksi tidak menimbulkan gejala. Penyakit simptomatik diklasifikasikan sebagai:

  • Poliomielitis abortif
  • Poliomielitis paralitik atau nonparalitik

Sebagian besar gejala infeksi, terutama pada anak kecil, bersifat ringan, dengan 1 sampai 3 hari demam ringan, malaise, sakit kepala, sakit tenggorokan, dan muntah, yang berkembang 3 sampai 5 hari setelah terpapar. Tidak ada gejala atau tanda neurologis, dan pemeriksaan fisik biasa-biasa saja kecuali adanya demam.

Poliomielitis Paralitik dan Poliomielitis Nonparalitik

Sekitar 4% pasien dengan infeksi virus polio mengembangkan keterlibatan sistem saraf pusat nonparalitik dengan meningitis aseptik. Pasien biasanya memiliki leher kaku dan / atau punggung dan sakit kepala yang muncul setelah beberapa hari prodrome mirip dengan poliomielitis yang gagal. Manifestasi berlangsung 2 hingga 10 hari.

Poliomielitis paralitik terjadi pada <1% dari semua infeksi virus polio. Ini dapat bermanifestasi sebagai penyakit bifasik pada bayi dan anak kecil dengan fase paralitik yang terjadi beberapa hari setelah gejala poliomielitis gagal sembuh. Inkubasi biasanya 7 sampai 21 hari.

Manifestasi umum poliomielitis paralitik selain meningitis aseptik termasuk nyeri otot dalam, hiperestesia, parestesia, dan, selama mielitis aktif, retensi urin dan kejang otot. Paralisis flaksid asimetris dapat terjadi dan berkembang selama 2 sampai 3 hari. Tanda-tanda ensefalitik kadang-kadang mendominasi.

Beberapa pasien mengembangkan sindrom postpoliomyelitis bertahun-tahun atau dekade setelah poliomielitis paralitik. Sindrom ini ditandai dengan kelelahan otot dan penurunan daya tahan, seringkali dengan kelemahan, fasikulasi, dan atrofi.

Dan terapi merupakan bentuk perawatan yang paling aman, nyaman dan tepat untuk kondisi gangguan kesehatan semacam ini. Terutama tempat pengobatan polio di Pekanbaru dan Bekasi yang dikembangkan oleh Rumah Sehat Medical Hacking. Dan fasilitas tersebut dapat Anda gunakan dengan menghubungi mereka di halaman ini. Selain itu, mengkonsumsi madu hutan segar juga sangat baik untuk menunjang perawatan. Untuk informasi lebih lanjut serta pemesanan untuk madu hutan segar dari Rumah Sehat Medical Hacking, klik di sini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here