Tempat Pengobatan Syaraf Kejepit di Tangerang yang Terbaik

Tempat Pengobatan Syaraf Kejepit di Tangerang – Radiculopathy serviks, biasa disebut “saraf kejepit” terjadi ketika saraf di leher dikompresi atau teriritasi di mana ia bercabang dari sumsum tulang belakang. Ini dapat menyebabkan rasa sakit yang menjalar ke bahu, serta kelemahan otot dan mati rasa yang merambat ke lengan dan ke tangan.

Radiculopathy serviks sering disebabkan oleh perubahan “keausan” yang terjadi pada tulang belakang seiring bertambahnya usia, seperti artritis. Pada orang yang lebih muda, ini paling sering disebabkan oleh cedera mendadak yang mengakibatkan piringan sendi hernia. Dalam kebanyakan kasus, radiculopathy serviks merespon dengan baik terhadap pengobatan konservatif yang mencakup pengobatan tanpa obat kimia dan terapi fisik yang didukung oleh Rumah Sehat Medical Hacking.

Anatomi Tubuh yang Terlibat dalam Syaraf Kejepit

Tulang belakang Anda terdiri dari 24 tulang, yang disebut tulang belakang, yang saling bertumpuk. Tulang-tulang ini terhubung untuk membuat saluran yang melindungi sumsum tulang belakang. Tujuh vertebra kecil yang dimulai di pangkal tengkorak dan membentuk leher terdiri dari tulang belakang leher. Bagian yang lain dari tulang belakang Anda termasuk sebagai berikut:

Sumsum tulang belakang dan saraf.  Bagian ini bagaikan “kabel listrik” yang berjalan melalui kanal tulang belakang membawa pesan antara otak dan otot Anda. Akar saraf bercabang keluar dari sumsum tulang belakang melalui lubang di vertebra (foramen).

Piringan sendi intervertrebral.  Di antara vertebra Anda ada piringan sendi intervertebralis yang fleksibel. Mereka bertindak sebagai peredam kejut ketika Anda berjalan atau berlari. Piringan sendi intervertebral berbentuk datar dan bundar dan tebalnya sekitar setengah inci. Mereka terdiri dari dua komponen:

Annulus fibrosus. Ini adalah lingkaran luar piringan sendi yang tangguh dan fleksibel.

Nukleus pulposus. Ini adalah pusat piringan sendi yang lembut dan seperti jeli.

Baca Juga: Tempat Pengobatan untuk Bayi yang Selalu Muntah di Tangerang

Penyebab Syaraf Kejepit

Radiculopathy serviks paling sering muncul dari perubahan degeneratif yang terjadi pada tulang belakang seiring bertambahnya usia. Atau dari cedera yang menyebabkan piringan sendi intervertebralis yang mengalami hernia, atau menggembung.

Perubahan degeneratif. Sebagai piringan sendi di usia tulang belakang, bagian tersebut kehilangan ketinggian dan mulai membesar. Bagian tersebut juga kehilangan kadar air, mulai mengering, dan menjadi lebih kaku. Masalah ini menyebabkan kelemahan, ruang piringan sendi dan hilangnya tinggi ruang piringan sendi.

Saat piringan sendi kehilangan ketinggian, vertebra bergerak lebih dekat bersama-sama. Tubuh merespons piringan sendi yang lemah dengan membentuk lebih banyak tulang yaitu tulang yang disebut taji di sekeliling piringan sendi untuk memperkuatnya. Tulang taji ini berkontribusi pada kekakuan tulang belakang. Mereka juga dapat mempersempit foramen (lubang kecil di setiap sisi tulang belakang tempat akar saraf keluar) dan mencubit akar saraf.

Perubahan degeneratif pada piringan sendi sering disebut artritis atau spondylosis. Perubahan ini normal dan terjadi pada semua orang. Faktanya, hampir setengah dari semua orang paruh baya dan lebih tua memiliki piringan sendi dan saraf kejepit yang tidak menyebabkan gejala yang menyakitkan. Tidak diketahui mengapa beberapa pasien mengalami gejala dan yang lainnya tidak.

Piringan sendi yang mengalami herniasi. Piringan sendi mengalami herniasi ketika pusatnya yang seperti jeli (nukleus) mendorong cincin luarnya (anulus). Jika piringan sendi sangat aus atau terluka, nukleus dapat masuk sepenuhnya. Ketika piringan sendi herniasi menonjol ke arah kanal tulang belakang, ia memberi tekanan pada akar saraf yang sensitif, menyebabkan rasa sakit dan kelemahan di area yang disuplai oleh saraf. Piringan sendi hernia sering terjadi dengan gerakan mengangkat, menarik, menekuk, atau memutar.

Gejala Syaraf Kejepit

Pada sebagian besar kasus, nyeri radiculopathy serviks dimulai di leher dan merambat ke lengan di daerah yang dilayani oleh saraf yang rusak. Nyeri tersebut biasanya digambarkan seperti rasa terbakar atau rasa sakit yang tajam. Gerakan leher tertentu (seperti menjulurkan atau meregangkan leher atau memutar kepala) dapat meningkatkan rasa sakit. Gejala lain termasuk:

  • Kesemutan atau perasaan “pin and needles” di jari atau tangan
  • Kelemahan pada otot lengan, bahu, atau tangan
  • Hilangnya sensasi

Beberapa pasien melaporkan bahwa rasa sakit berkurang ketika mereka meletakkan tangan mereka di atas kepala mereka. Gerakan ini untuk sementara waktu meredakan tekanan pada akar saraf. Dan untuk pengobatan lebih lanjut tanpa obat-obatan kimia, Anda dapat menghubungi kami di Rumah Sehat Medical Hacking. Anda dapat menghubungi kontak person kami dengan klik di sini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here