Tempat Pengobatan untuk Bayi yang Selalu Muntah Setelah Minum ASI di Jakarta

Tempat Pengobatan Selalu Muntah Setelah Minum ASI – Ketika melihat bayi Anda muntah, tidak diragukan lagi itu adalah pengalaman yang menyedihkan. Apa yang bisa menjadi alasan penderitaan ini? Apakah ini hal yang sederhana, seperti susu yang keluar karena Anda lupa membuatnya lupa sendawa atau mungkin Anda sama sekali tidak tahu mengapa bayi Anda muntah.

Apa Yang Membuat Bayi Muntah?

Mengetahui kemungkinan penyebab muntah bayi dapat membantu Anda bersiap untuk menanganinya dengan tepat. Bahkan jika Anda mengharapkan bayi Anda muntah karena alasan tertentu (misalnya, jika ia menderita  diare,  demam,  sakit perut karena refluks gas  atau  asam pada bayi baru lahir, dll) juga merupakan ide yang baik untuk mengetahui  apa yang harus dilakukan ketika muntah terjadi.

Muntah bayi dapat terjadi karena alasan berikut. Setiap alasan memiliki cara perawatannya sendiri yang disebutkan di bagian masing-masing. Lihat beberapa alasan mengapa si kecil Anda menuangkan semuanya:

1. Sistem Pencernaan Sedang Menyesuaikan.

Bayi Anda yang baru lahir hidup di dalam rahim yang nyaman, dan kemudian ia harus keluar. Karenanya, perut mungilnya perlu menyesuaikan diri dengan kehidupan di luar kandungan. Salah satu penyebab bayi muntah bisa menjadi upaya sistem pencernaan bayi Anda. Khususnya untuk mencoba menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya di luar rahim. Dan situasi ni mungkin lebih umum jika bayi Anda diberi susu menggunakan botol.

Ketika bayi Anda lahir, penyesuaian dimulai dalam sistem pencernaan bayi Anda dalam upaya untuk beradaptasi dengan jenis makanan baru yang mulai diterima. Beberapa bayi baru lahir menangani perubahan ini lebih baik daripada yang lain. Namun, jika bayi Anda muntah setelah setiap sesi makan atau minum ASI, ada kemungkinan perut kecilnya masih berusaha menyesuaikan diri.

Baca Juga: Tempat Pengobatan untuk Anak yang Terlambat Berjalan di Jakarta

2. Bayi Anda Minum Susu Terlalu Cepat

Jika Anda berpikir bayi Anda dapat dengan cepat minum susu atau ASI, hal mungkin terlalu berat untuk diatasi oleh perut kecilnya. Apakah ini berarti bahwa jika bayi Anda meminum ASI dengan cepat, ASI akan keluar dengan cepat ketika bayi Anda yang lapar mengisapnya. Selain itu, kondisi ini dapat terjadi jika si kecil Anda memakan makanan buburnya (kalau-kalau ia lebih tua dari 6 bulan ) sangat cepat.

Ketidaknyamanan yang dirasakan bayi Anda ketika kantong udara ini berada di perut dapat menghasilkan tindakan regurgitasi yang tidak terkendali yang mendorong makanan ke atas. Karena kekuatan kantong udara, makanan yang dimuntahkan tampaknya dibuang dengan paksa keluar dari mulut, belum lagi akhirnya meninggalkan noda yang mengesankan di karpet.

3. Bersendawa Sangat Penting

Tanyakan kepada setiap orangtua baru tentang suara favorit mereka dan jawabannya adalah sendawa yang dikeluarkan oleh anak mereka. Tidak diragukan lagi, suara sendawa dari bayi yang baru lahir merupakan salah satu suara paling memuaskan yang ingin didengar oleh seorang ibu. Dan memang demikian, bersendawa dianggap sebagai berkah karena memastikan ibu bahwa susu yang baru saja Anda diminum tidak akan keluar lagi.

Jadi, bayi Anda mungkin muntah karena ia tidak bersendawa setelah Anda menyusuinya. Bahkan jika jumlah minimal udara ditelan oleh bayi Anda yang baru lahir, teknik bersendawa yang benar dapat digunakan untuk membantu menghilangkan kantong udara semacam itu. Ini membantu menjaga ASI di dalam perut bayi Anda yang baru lahir. Orang tua dan pengasuh harus secara teratur bersendawa pada bayi mereka dan begitu tindakan ini menjadi kebiasaan, kemungkinan muntah setelah menyusui dapat sangat berkurang.

Selain tiga penyebab di atas, sebenarnya masih ada banyak penyebab lain dan juga bagaimana cara mengatasinya. Di Rumah Sehat Medical Hacking Anda akan mendapatkan pendampingan yang sangat tepat untuk mengatasi kondisi medis pada anak Anda khususnya masalah di atas. Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat menghubungi mereka dengan klik di sini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here