Cara Menghilangkan Jerawat Batu dengan Pengobatan Rumahan

MEDICAL HACKING – Jerawat kitik atau jerawat batu adalah bentuk jerawat yang berhubungan dengan nodul yang lama dan menyakitkan di wajah, belakang leher, dada, dan punggung.

Jerawat remaja melewati tahapan-tahapan tertentu yang masing-masing memerlukan terapi khusus. Dimulai dengan komedo tertutup (whiteheads), yang dapat berkembang menjadi komedo terbuka (blackheads). Kecuali mereka dipetik, dikeluarkan, dan dimanipulasi, ini jarang menyebabkan jaringan parut. Beberapa di antaranya akan berkembang menjadi apa yang dikenal sebagai jerawat dan, pada akhirnya, beberapa di antaranya menjadi jerawat pustular.

Pustula lebih cenderung menimbulkan bekas luka, terutama jika “muncul”. Jerawat kistik adalah tahap akhir dari perkembangan jerawat dan tidak diobati merupakan sumber jerawat yang signifikan, yaitu jaringan parut. Karena ini adalah kumpulan bahan inflamasi yang menempati ruang, jaringan parut dapat diprediksi.

Jerawat kistik mungkin melibatkan wajah, dada, punggung, atau kombinasi unik dari semuanya. Jerawat jenis ini juga dapat menjadi bagian dari sindrom yang melibatkan beberapa kombinasi dari jerawat di wajah dengan lesi pengeringan dan bisul dari kulit kepala, ketiak (hidradenitis suppurativa), pangkal paha, atau dada. Jerawat konglobat adalah bentuk parah yang dapat muncul sebagai jerawat kistik parah pada wajah dan badan, yang juga dapat memiliki manifestasi sistemik seperti radang sendi dan masalah muskuloskeletal lainnya.

Dermatitis perioral adalah masalah seperti jerawat yang biasanya menyerang wanita muda dan menyebabkan papula kecil di dagu, sekitar mulut, dan di sepanjang garis rahang. Beberapa papula ini mungkin tertanam dalam, tetapi ini biasanya tidak menyebabkan nodul dan kista yang besar dan bekas luka dari jerawat yang sebenarnya.

Apa Penyebab dan Faktor Risiko Jerawat Kistik?

Ada kecenderungan bahwa jika orang tua atau saudara yang lebih tua memiliki bekas jerawat yang signifikan, kemungkinan besar Anda akan mengalaminya sendiri. Tetapi riwayat keluarga jerawat kistik bukanlah satu hal yang umum, bahkan untuk kasus yang paling parah sekalipun. Peningkatan testosteron, baik intrinsik tubuh atau ekstrinsik melalui asupan steroid anabolik, dapat memicu atau memperburuk jerawat kistik.

Sementara kebanyakan kombinasi kontrasepsi pil akan memiliki manfaat terapeutik dalam jerawat, progesteron, implan progesteron, dan intrauterine device progesteron-eluting dapat memperburuk jerawat, meskipun ini dapat berfungsi sebagai efektif kontrasepsi saatpenggunaan isotretinoin untuk jerawat dipertimbangkan.

Baca Juga: 4 Tips Unik Menurunkan Berat Badan Setelah Kehamilan

Apa Saja Gejala dan Tanda Jerawat Kistik?

Jerawat kistik ditandai dengan benjolan yang lama dan menyakitkan di wajah, belakang leher, dada, dan punggung. Hidung mungkin terhindar atau terlibat secara signifikan dengan pustula dan nodul. Ketika nodul ini akhirnya surut, mereka biasanya meninggalkan bekas luka. Bekas luka individu mungkin merupakan bekas jerawat klasik, tetapi banyak dari ini digabungkan bersama-sama menyebabkan jaringan parut yang lebih vermikulat.

Hal ini sangat mungkin terjadi pada pipi. Saat dimulai sebagai jerawat berisi nanah, ini berkembang menjadi papula merah inflamasi (benjolan) dan akhirnya setelah diobati atau dalam remisi dapat menetap menjadi bintik-bintik merah muda.

Apakah Ada Pengobatan Rumahan untuk Jerawat Kistik?

Berbagai pengobatan rumahan seperti soda kue, berbagai masker, cuka sari apel, dan minyak pohon teh telah direkomendasikan untuk jerawat kistik, dan sering kali orang dapat menemukan testimonial untuk pengobatan ini secara online. Ketika dihadapkan pada tantangan ilmiah, mereka biasanya ditemukan tidak efektif dan hanya dapat menunda diagnosis dan pengobatan yang efektif.

Vitamin A telah digunakan untuk jerawat dengan efek yang bervariasi. Karena isotretinoin adalah analog vitamin A, vitamin A tambahan tidak boleh dikonsumsi saat menggunakan obat ini karena peningkatan risiko toksisitas vitamin A. Biotin atau vitamin kofaktor, juga diperlukan bagi kesehatan untuk rambut, kulit, dan kuku. Tetapi efek menguntungkannya untuk jerawat kistik parah akan terbatas.

Pola makan juga dapat berkontribusi pada jerawat kistik seperti halnya pada jenis jerawat lainnya. Alih-alih “makanan berminyak dan cokelat” yang banyak disalahkan jerawat mereka, tampaknya susu, terutama susu skim, memperburuk jerawat jika tidak dikonsumsi dalam jumlah sedang.

Makanan dengan indeks glikemik tinggi (yang dengan cepat meningkatkan gula darah) juga dikaitkan dengan munculnya jerawat. Produk sampingan susu lainnya, seperti suplemen protein whey , dapat memperburuk jerawat. Banyak pasien yang merasa “berkeringat di gym” memperburuk jerawat mereka setelah berolahraga, malah menyalahkan protein shake yang mereka konsumsi setelah berolahraga.

Meskipun mekanismenya tidak jelas, merokok dapat memperburuk jerawat dari semua jenis dan pada kenyataannya, merupakan salah satu dari tiga faktor risiko utama hidradenitis suppurativa. Sebagian besar studi telah meneliti rokok, merokok dengan efek cerutu, tembakau tanpa asap, nikotin patch, dan “vape” nikotin tidak seperti yang didefinisikan dengan baik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here