Tempat Pengobatan Polio di Jakarta yang Paling Mujarab

Tempat Pengobatan Polio di Jakarta – Polio adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus yang dapat mengakibatkan berbagai gejala pada pasien. Istilah lain untuk polio termasuk poliomielitis dan kelumpuhan infantil. Gejala dapat berkisar dari infeksi seperti flu non-paralitik hingga kelumpuhan total yang dapat terjadi dalam beberapa jam.

Apa Saja Gejala dan Tanda Polio?

Untungnya, sebagian besar pasien yang terinfeksi virus polio menunjukkan sedikit atau bahkan tidak ada gejala. Dan pada kenyataannya, tidak tahu bahwa mereka sebenarnya memiliki infeksi virus polio. Pasien yang menunjukkan gejala dapat ditempatkan dalam satu dari dua kelompok; polio non-paralitik (minor) dan polio paralitik (mayor).

Gejala Polio Non-Paralitik:

  • Infeksi polio non-lumpuh mengembangkan gejala mirip flu yang terdiri atas demam, sakit tenggorokan, sakit kepala, dan kekakuan otot (leher, punggung).
  • Beberapa orang mungkin mengalami ruam kulit yang menyerupai jenis ruam campak. Gejala-gejala ini berlangsung sekitar 10-20 hari dan mereka sepenuhnya sembuh sehingga disebut polio nonparalytic.

Gejala Polio Paralitik:

  • Meskipun gejala polio paralitik menyerupai gejala polio nonparalitik selama sekitar satu minggu, peningkatan gejala nyeri otot dan kejang, kehilangan refleks, dan kelumpuhan lembek (anggota badan menjadi floppy) mulai berkembang.
  • Pada beberapa orang, kelumpuhan dapat terjadi dengan sangat cepat (dalam beberapa jam setelah infeksi terjadi).
  • Kadang kelumpuhan hanya ada di satu sisi tubuh. Otot-otot yang terlibat dengan pernapasan dapat menjadi terhambat atau tidak berfungsi, dan pasien-pasien ini membutuhkan bantuan dengan pernapasan.

Post-polio syndrome menggambarkan gejala yang berkembang pada pasien sekitar 30 hingga 40 tahun setelah penyakit polio akut. Penyebabnya tidak diketahui. Gejala-gejala pasca-polio termasuk:

  • Nyeri otot,
  • Nyeri sendi, dan
  • Perubahan tulang belakang seperti skoliosis, spondylosis, dan/atau akar saraf sekunder dan kompresi saraf tepi.

Kelemahan otot progresif yang lambat (setiap otot, termasuk otot mata dan kadang-kadang disebut bulbar polio), kelelahan menyeluruh, dan intoleransi dingin juga dapat terjadi.

Baca Juga: Tempat Pengobatan Hidrocephalus di Jakarta yang Paling Direkomendasikan

Apa Yang Menyebabkan Polio?

Polio disebabkan oleh virus RNA kecil. Mereka adalah anggota kelompok enterovirus dari keluarga Picornavirus. Ada tiga jenis (tipe 1, 2, dan 3) virus polio; tipe I bertanggung jawab untuk sekitar 85% dari semua infeksi lumpuh. Jenis-jenis ini adalah jenis virus yang berbeda secara antigen dan infeksi atau kekebalan terhadap satu jenis tidak melindungi terhadap dua jenis lainnya. Namun, jika kekebalan dibuat untuk satu atau semua dari tiga jenis tersebut, kekebalan adalah seumur hidup. Masalah yang disebabkan oleh virus ini adalah penghancuran sel-sel sumsum tulang belakang (khususnya, sel-sel tanduk anterior).

Bagaimana Polio Menyebar?

Polio, seperti cacar, hanya menginfeksi manusia. Polio menyebar melalui kontak dari satu orang ke orang yang lain. Virus hidup di tenggorokan dan di usus dan menyebar melalui kontak dengan kotoran (penyebaran fecal-oral) atau dengan penyebaran tetesan ketika bersin atau batuk. Ini juga dapat disebarkan oleh orang yang terinfeksi yang memiliki makanan atau cairan yang terkontaminasi dengan menyentuh atau mencicipinya. Sayangnya, seseorang bisa menular dan menularkan virus polio ini bahkan sebelum mereka mengembangkan gejala apa pun terkait polio.

Dan ketika Polio tersebut sudah terlanjur menjangkiti Anda, maka satu-satunya jalan adalah melakukan pengobatan. Tetapi pengobatan pun tidak harus melalui metode obat-obatan kimia, Rumah Sehat Medical Hacking adalah fasilitas kesehatan yang menggunakan metode pengobatan tanpa obat berbahan kimia. Untuk informasi lebih lanjut Anda dapat mengunjungi fasilitas tersebut dan menghubungi mereka dengan klik di sini.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here